Dua Strategi Menciptakan Kesejahteraan Ala Daniel Kahneman

“Nila setitik rusak susu sebelanga.” Seseorang bisa saja menjalani hidup yang bahagia lebih dari separuh usianya. Namun karena satu peristiwa tragis, ia bisa merasa menderita hingga akhir hayatnya.

Fakta bahwa ia pernah menjalani durasi hidup bahagia yang lebih lama, mendadak terlupakan. Tapi, hal sebaliknya juga bisa terjadi: “kemarau setahun terhapus oleh hujan sehari.” Inilah yang disebut sebagai “tirani diri yang mengingat” (remembering self).

Tulisan ini mengupas pandangan Daniel Kahneman, satu-satunya psikolog peraih Nobel Ekonomi, tentang “dua macam diri manusia”, dan bagaimana menerjemahkan perspektif ini untuk menciptakan kesejahteraan dalam organisasi maupun negara.

Blue Ocean Strategy, Black Swan & Upaya Mencari Rumus Berpikir Di Luar Kotak

Dari masa ke masa, inovasi selalu muncul dan menyebabkan kesuksesan yang fenomenal dari para inovator. Sabermetrik misalnya, adalah “game changer” yang menjadikan Oakland Athletics sebagai klub bisbol dengan rekor kemenangan terbanyak di Amerika Serikat pada tahun 2002.

Dalam pengamatan dua profesor asal INSEAD, W. Chan Kim dan Renée Mauborgne pendekatan di luar kotak seperti ini, tak hanya terjadi dalam dunia olahraga, tapi dalam berbagai sektor lain. Dalam penelitiannya, sudah banyak perusahaan yang sukses karena menerapkan “Blue Ocean Strategy” (2004).

Intinya adalah melepaskan diri dari pasar yang sempit dan menciptakan “permintaan” baru, sehingga kompetisi menjadi tidak relevan. Pertanyaannya, adakah cara praktis untuk menerapkan pendekatan di luar kotak ini? Benarkah tudingan para pengkritik bahwa pendekatan ini hanya mampu membuat deskripsi tapi tak cukup untuk menjadi preskripsi?

Kisah Kejatuhan dan Kebangkitan Kembali Cicero, Sang Penjaga Api Republik

Selama hampir 500 tahun, Republik Romawi mampu bertahan dari gejolak politik dan perang saudara yang terus menghampirinya. Namun menjelang dimulainya milenia baru ketika itu, situasinya berbeda.

Dua sahabat sejak remaja, mengambil posisi yang berseberangan: Julius Caesar, Sang Jenderal, percaya bahwa Republik yang penuh dengan check and balance yang tiada habisnya, tak mampu menciptakan pemerintahan yang efektif – ia sendiri yang memimpin perubahan itu.

Sebaliknya, Cicero, seorang filsuf dan politisi sipil, masih menaruh harapan yang besar pada Republik, dan melakukan semua yang ia bisa untuk menyelamatkannya. Keduanya, terbunuh. Namun gagasan mereka tetap “hidup” dalam waktu yang lama.

Kekaisaran Romawi yang dirintis Caesar bertahan selama satu setengah milenia. Sampai akhirnya lahir kembali negara-negara Republik modern yang kita kenal hingga hari ini. Sungguh tak ada yang baru di bawah matahari.

Seni Kepemimpinan Cyrus Yang Agung (Berdasarkan “Cyropaedia”, Karya Xenophon)

Jarang ada penakluk yang dihormati bahkan dicintai warga di negeri taklukannya. Namun catatan sejarah menunjukkan Cyrus Yang Agung, pendiri Kekaisaran Persia adalah sosok yang demikian.

“Cyrus Cilinder”, sebuah dokumen penaklukan Cyrus atas Babilonia, yang menunjukkan perlakuannya yang sangat manusiawi atas kota itu pun dianggap sebagai piagam hak asasi manusia yang pertama.

Karena pengaruh dan kebijaksanaanya, Xenophon, murid Socrates yang juga seorang panglima perang dan sejarawan, mengabadikan sepak terjang Cyrus dalam sebuah karya klasik tentang kepemimpinan: “Cyropaedia” – yang berarti pendidikan seorang Cyrus.

Socrates: Hidup Yang Tak Teruji Tak Layak Dijalani

Melalui Plato, kita mengenal sosok Socrates yang jenius dan superior dari sisi intelektual. Namun, melalui Xenophon, muridnya yang lain, Socrates tampil sebagai sosok yang bijaksana.

“Dialog-dialog Socratic” ia gunakan untuk mempersuasi, dan kadang-kadang memprovokasi, lawan bicaranya untuk memiliki pemahaman dan kesadaran baru. Lebih dari itu, Socrates mengajak kita untuk bangkit dan menjadi kuat – secara mental maupun intelektual.

Kehidupan yang layak diraih dengan bekerja keras. Hanya dengan begitu, kita sebagai individu maupun sebagai bangsa, bisa mencapai kemajuan. Socrates, seperti kata Profesor Michael Sugrue, adalah the living voice, walaupun sudah lebih dari dua milenia sejak kematiannya, seruannya masih relevan hingga hari ini.

Michael E. Porter dan Strategi Memenangkan Persaingan (bagi Perusahaan dan Negara)

Dalam dunia strategi manajemen, hanya segelintir orang yang layak disebut sebagai “Guru”. Yang pertama, adalah “Management Guru”, Peter F Drucker. Yang kedua, adalah “Strategy Guru”, Michael E. Porter.

Drucker adalah orang yang berjasa memberikan pondasi bagi “intelektualisasi bisnis” yang berkembang sejak 1960-an. Sedangkan Porter memberikan pisau analisis sekaligus instrumen yang “powerful” bagi perusahaan untuk menjadi lebih kompetitif.

Tulisan ini membahas dua karya terpenting Porter, “The Five Competitive Forces That Shape Strategy” (1979) dan “The Competitive Advantage of Nations” (1990) – yang merupakan dasar pengembangan strategi dalam konteks perusahaan dan negara.

Nikola Tesla VS Thomas Alva Edison: Siapa Pemenang Sesungguhnya?

Di akhir abad ke-19, sebagai penemu lampu pijar, Thomas Alva Edison memiliki keuntungan nama besar dan pemodal di belakangnya, untuk menjadi yang terdepan dalam upayanya menerangi Amerika yang saat itu sedang bergeliat menjadi kekuatan dunia. Ia mengembangkan Direct Current (DC) sebagai sistem penghantar energi bagi lampu pijarnya.

Ia tak menyangka bahwa mantan karyawannya, Nikola Tesla, yang saat itu telah bermitra dengan saingan bisnisnya, George Westinghouse, menjadi penghalang utama. Sesama jenius, Tesla mengembangkan sistem berbeda, Alternating Current (AC) yang ternyata lebih efisien dan lebih mudah proses instalasinya.

Dengan pertimbangan bisnis, terutama keuntungan lebih cepat, para pemodal mencampakkan Edison, bahkan mendepaknya dari kursi pengendali perusahaannya sendiri – lalu berdirilah General Electric, perusahaan yang kini dikenal sebagai raksasa perangkat elektronik. Tesla menang, Edison kalah. Tapi, cerita tak usai sampai di situ. Apa lagi yang terjadi?

Pemimpin-Fasilitator dan Seni Memimpin Orang-Orang Pintar

Selama puluhan tahun “Management Guru” Peter F. Drucker mengamati, masyarakat modern berkembang cepat menuju knowledge society (masyarakat berpengetahuan) yang didahului lahirnya knowledge worker (pekerja berpengetahuan).

Butuh konsep kepemimpinan baru untuk mengelola kelas pekerja dan masyarakat baru ini. Bos “serba tahu” tidak lagi relevan. Yang dibutuhkan adalah “pemimpin-fasilitator” untuk mengelola “aset pengetahuan dan kemampuan” seluruh timnya secara kolegial.

Tulisan ini memberikan sejumlah prinsip dan tips yang diperlukan untuk memfasilitasi secara efektif – agar “orang-orang pintar” mau bekerjasama mencapai tujuan bersama organisasi.

Jurgen Klopp dan “People Strategy”

Setelah menunggu selama 30 tahun, Liverpool kembali menjadi yang terbaik di Inggris. Hal ini melengkapi kesuksesan mereka secara finansial yang meningkat 122 persen (menjadi sekitar 1,9 milyar dolar AS) sejak 2015.

Terdapat sejumlah faktor yang bisa disebutkan sebagai penentu keberhasilan klub yang tahun lalu baru merebut tropi Liga Champions itu. Para pemain yang berbakat, fans yang luar biasa, manajemen yang modern, serta kultur yang telah terbangun selama puluhan tahun adalah beberapa di antaranya.

Namun faktor Jurgen Klopp, sebagai pelatih, tak pelak lagi merupakan salah satu yang terpenting.

Miyamoto Musashi: Dari “Jalan Pedang” Menuju “Jalan Kesendirian”

Melewati 61 pertarungan tanpa terkalahkan, Musashi adalah legenda yang terus menjadi inspirasi bagi bangsa Jepang dan banyak pengagumnya.

Dipengaruhi oleh Buddhisme Zen, Jalan Pedang yang dianutnya membuat Musashi terus berubah mengikuti ritme alam. Dari ahli pedang panjang, menjadi ahli pedang kayu (bokken).

Pada gilirannya, Jalan Pedang pun harus dilepaskannya agar memasuki Jalan Kesendirian. Tulisan ini menggali kedua Jalan tersebut bersumber dari 2 karya Musashi sendiri.