Sains dan Perlombaan Menaklukkan Virus

Pandemi COVID-19 telah mengakselerasi berbagai penelitian saintifik untuk menemukan metode deteksi, pencegahan dan penyembuhan yang paling efektif.

Untuk penyembuhan, metode konvensional yang mengandalkan respon sistem kekebalan tubuh terhadap bagian dari virus ataupun virus yang sudah dimatikan dan disuntikkan ke tubuh manusia masih diandalkan saat ini.

Namun, metode baru yang terinspirasi temuan dua peraih Nobel Kimia 2020, Jennifer Doudna dan Emmanuelle Charpentier – yaitu CRISPR-Cas9, enzim yang ditemukan dalam bakteri untuk memerangi virus – tampaknya dapat menjadi solusi jangka panjang yang menjanjikan.

Ketika Manusia Akhirnya Bisa Mendesain Manusia

Selama lebih dari tiga milyar tahun, mahluk hidup berevolusi sesuai dengan kode genetik yang secara natural “digariskan” di dalam dirinya. Namun, sejak akhir tahun 2018, manusia telah terbukti mampu meretas kode genetik tersebut dan “menciptakan” bayi sesuai keinginannya.

Inilah disrupsi terbesar di dalam masa kehidupan kita. Sebagaimana terjadi dalam banyak revolusi atau perubahan besar, peristiwa ini memunculkan kekhawatiran sekaligus harapan.

Akankah umat manusia menjadi lebih baik dengan kekuasaan baru yang dimilikinya itu?

Dua Strategi Menciptakan Kesejahteraan Ala Daniel Kahneman

“Nila setitik rusak susu sebelanga.” Seseorang bisa saja menjalani hidup yang bahagia lebih dari separuh usianya. Namun karena satu peristiwa tragis, ia bisa merasa menderita hingga akhir hayatnya.

Fakta bahwa ia pernah menjalani durasi hidup bahagia yang lebih lama, mendadak terlupakan. Tapi, hal sebaliknya juga bisa terjadi: “kemarau setahun terhapus oleh hujan sehari.” Inilah yang disebut sebagai “tirani diri yang mengingat” (remembering self).

Tulisan ini mengupas pandangan Daniel Kahneman, satu-satunya psikolog peraih Nobel Ekonomi, tentang “dua macam diri manusia”, dan bagaimana menerjemahkan perspektif ini untuk menciptakan kesejahteraan dalam organisasi maupun negara.

Yuval Noah Harari, Homo Sapiens dan Ajakan Membangun Solidaritas Global di Tengah Pandemi

Ketiga karyanya, “Sapiens”, “Homo Deus” dan “21 Lessons for 21st Century” terjual lebih dari 25 juta eksemplar, Yuval Noah Harari adalah seorang pemikir selebriti. Pemikirannya bukan yang paling baru, juga bukan yang paling dalam. Tapi ibarat alarm, mencoba mengingatkan kita akan sebuah identitas yang sebelumnya sangat jarang dibincangkan.

Eksistensi dan identitas kita sebagai homo sapiens perlu kita sadari, karena dengan menggunakan sudut pandang ini kita bisa lebih memahami tantangan-tantangan dunia yang kita hadapi – seperti kebangkitan artificial intelligence, monopoli data digital hingga pemanasan global – yang membutuhkan respon kolektif.

Di tengah persoalan global yang secara nyata telah menghampiri kita saat ini, yaitu Pandemi COVID-19, sudah saatnya menyambut ajakan Harari untuk membangun solidaritas global.

Nikola Tesla VS Thomas Alva Edison: Siapa Pemenang Sesungguhnya?

Di akhir abad ke-19, sebagai penemu lampu pijar, Thomas Alva Edison memiliki keuntungan nama besar dan pemodal di belakangnya, untuk menjadi yang terdepan dalam upayanya menerangi Amerika yang saat itu sedang bergeliat menjadi kekuatan dunia. Ia mengembangkan Direct Current (DC) sebagai sistem penghantar energi bagi lampu pijarnya.

Ia tak menyangka bahwa mantan karyawannya, Nikola Tesla, yang saat itu telah bermitra dengan saingan bisnisnya, George Westinghouse, menjadi penghalang utama. Sesama jenius, Tesla mengembangkan sistem berbeda, Alternating Current (AC) yang ternyata lebih efisien dan lebih mudah proses instalasinya.

Dengan pertimbangan bisnis, terutama keuntungan lebih cepat, para pemodal mencampakkan Edison, bahkan mendepaknya dari kursi pengendali perusahaannya sendiri – lalu berdirilah General Electric, perusahaan yang kini dikenal sebagai raksasa perangkat elektronik. Tesla menang, Edison kalah. Tapi, cerita tak usai sampai di situ. Apa lagi yang terjadi?

Kisah Kebangkitan, Kejayaan dan Kehancuran Dinosaurus

Sekitar 66 juta tahun lalu, bumi kita dihuni oleh mahluk-mahluk buas berukuran raksasa. Ada sauropod sebesar Boeing 737, juga ada T-rex, “Sang Raja”, yang meskipun bukan yang paling besar, tapi adalah yang paling ganas.

Mereka berkuasa selama 135 hingga 150 juta tahun, sebelum kejayaannya dihempaskan alam. Luluh lantak diterjang asteroid selebar 12,5 kilometer yang meluncur lebih dari 40 kali kecepatan suara.

Berbagai penemuan saintifik, yang masih terus terjadi, memungkinkan kita mengkonstruksi kisah ini, dan menyisakan pertanyaan: Bisakah kita, homo sapiens, spesies yang baru muncul 300 ribu tahun lalu, menjadi lebih baik dibandingkan dinosaurus?

Seni Mengambil Keputusan: Berguru Pada Daniel Kahneman, Satu-Satunya Psikolog Peraih Nobel Ekonomi

Banyak kemajuan manusia dihasilkan karena rasionalitas. Tapi studi tentang pengambilan keputusan di era modern menunjukkan bahwa rasionalitas murni itu ilusi.

Daniel Kahneman memperkenalkan dua sistem berpikir manusia – sistem cepat dan sistem lambat – yang kadang saling bekerjasama, kadang bertentangan dalam membuat keputusan.

Sederhana, namun berdampak luas dan dahsyat. Dihasilkan dari dedikasi di bidang penelitan selama lebih dari 60 tahun.

Memahaminya dapat membantu kita membuat kebijakan yang lebih baik, berkomunikasi lebih baik, bahkan bernegosiasi lebih baik.